Penggambaran Perang dan Perempuan dalam Senjata dan Manusia di Bernard Shaw

George Bernard Shaw's Arms and the Man adalah sebuah drama yang berputar di sekitar Perang antara orang-orang Serbia dan orang-orang Bulgaria. Ceritanya menggambarkan Bluntschili, seorang tentara bayaran untuk orang-orang Serbia yang diselamatkan oleh Raina sang protagonis. Raina milik keluarga Petkoff terkemuka juga jatuh cinta dengan Kapten Sergius yang mampu mengamankan kemenangan besar bagi orang-orang Serbia di Silivinitza. Sisa drama berlangsung di rumah keluarga Petkoff. Bluntschili kembali ke rumah dan mengembalikan mantel milik ayah Raina. Di dalamnya ada potret Raina dan tulisan tertulis: 'To my Chocolate Cream Soldier'. Ketika ayah Raina menuntut mantel itu, dia bisa dengan sopan menghindar dan menghapus prasasti itu.

Perang digambarkan sebagai antic semi-komik oleh Shaw. Baik sisi komik maupun sisi tragis perang digambarkan dengan nada asli. Kamar Raina diserang oleh tentara bayaran Serbia Blutnschili. Dia ditutupi lumpur dan darah dan melarikan diri dari orang-orang Bulgaria. Raina kasihan padanya dan melindunginya meskipun dia adalah seorang Bulgaria. Ketika tentara Bulgaria memasuki kamarnya, dia dengan cemerlang menyembunyikannya di balik tirai. Raina menjadi pasifis.

Sebagai tentara bayaran Bluntschili digambarkan secara lucu. Pistolnya tidak memiliki peluru dan seperti anak sekolah kecil dia membawa cokelat bersamanya. Ketika Raina memberinya cokelat untuk dimakan, dia akan mengosongkan karton dengan menggosoknya dengan tangannya dan menyelesaikan semuanya. Raina menjadi penuh kasih sayang padanya dan memberinya label sebagai: 'Prajurit Cokelat Krim'. Bluntschili adalah arketipe anak yang paling tidak peduli dengan keseriusan perang. Ketika hidupnya dalam bahaya, dia mengambil perlindungan di kamar Raina. Melalui Bluntschili kita jadi memahami bahwa perang adalah komedi tragis, suatu laknat, gunung berapi yang melukai pikiran dan tubuh orang. Bluntschili tidak peduli dengan pihak mana yang memenangkan perang. Dia tidak cukup berani untuk melawan dan mencoba menyelamatkan kulitnya sendiri. Melalui Raina, kita dapat memahami bahwa bahkan dalam pertempuran musuh dapat menjadi teman, kualitas yang merupakan naluri manusia dasar untuk menjadi baik secara eksistensial. Raina adalah nabi non-kekerasan meskipun kecenderungan romantisnya menyatu dengan laki-laki yang berperang dan pemberani, berani dan berani.

Sergius calon suami Raina dicirikan sebagai prajurit pemberani. Dia dengan mengesampingkan perintah atasannya membuat muatan kavaleri yang berani dan memenangkan pertempuran untuk orang-orang Bulgaria di Silivinitza. Sergius digambarkan sebagai manusia dengan perang seperti kualitas. Raina dan Catherine ibunya bersukacita atas kemenangan Bulgaria dan mereka merasa bangga bahwa akan menjadi menantu dan suami berhasil menggagalkan musuh. Aspek perang yang serius diberikan ruang untuk berpikir melalui karakter ini.

Dua tipe kepribadian yang berbeda yang terlibat dalam perang menunjukkan ambivalensi dalam penggambaran Shaw. Orang-orang dengan sifat alami mereka adalah damai dan perang adalah satirized sebagai petualangan komik melalui karakter Bluntschili. Di sisi lain keseriusan Perang diberikan curhat melalui jiwa Sergius. Tidak ada yang perlu dikagumi tentang perang kecuali itu membawa kehancuran pada kehidupan dan properti. Shaw menjadi rasul anti-kekerasan dan mempertanyakan integritas negara-negara untuk menikmati kekerasan dan kekejaman.

Raina sang protagonis drama itu dipelihara di dongeng romantis Pushkin dan opera. Dia penuh dengan romansa dan ada kontradiksi dalam karakternya ketika di satu sisi dia menganggap perang sebagai tontonan untuk mengalahkan musuh dan bertarung dengan berani dan di sisi lain dia tidak memiliki keraguan dalam mencoba untuk melindungi musuhnya sendiri. Dia murah hati dan penuh belas kasihan terhadap musuhnya. Dia melakukan ini dengan mengambil risiko besar terhadap reputasinya. Dia adalah arketipe dari seorang welas asih lainnya, seorang feminis yang bertindak sebagai pemberontak dari budaya tandingan. Ketika dia mengetahui bahwa Sergius, calonnya telah memenangkan perang, dia bertanya-tanya apakah dia akan lebih memenuhi syarat. Dia mengidealisasikan Sergius sebagai pahlawan romantis. Penulis dalam Raina telah menciptakan karakter luar biasa yang mencakup idealisme feminisme modern. Dia juga mengembangkan ketertarikan romantis terhadap Bluntschili yang dia alamat sebagai 'my chocolate cream soldier'. Belakangan di dalam drama kami menyadari bahwa dia melanjutkan untuk menikahi Blutnchili.

Catherine ibu Raina digambarkan sebagai istri rumah aristokrat dengan semua fondasi bersalin tradisional. Dia tidak memiliki pendapat sendiri dan pergi bersama dengan putrinya dan ayah Petkoff. Catherine dapat dianggap sebagai ibu tipikal yang mengelola rumah tangga dan yang merasa bangga bahwa menantu laki-lakinya telah mendapatkan kemenangan yang gemilang. Kaum feminis akan berpendapat bahwa karakternya sudah usang dan anti-feminis. Marxis akan berpendapat bahwa karakternya adalah stereotip kesadaran kaum borjuis. Dia adalah karakter yang tunduk pada cita-cita maskulin, keinginan dan naksir.

Louka si pembantu rumah tangga adalah seorang feminis yang gigih. Ketika dia melihat pistol di kamar Raina, dia merahasiakannya. Tapi kemudian mengungkapkannya kepada Sergius. Ketika Sergius mencoba menggoda, dia protes dengan keras. Dia memiliki pendapat sendiri. Kesadaran kelas bekerja dalam pikirannya untuk trauma dan dia merasa bahwa dia termasuk orang yang bermartabat dan aristokratis. Dalam istilah Marx: ide aristokrasi dan kesadaran kelas harus didekonstruksi sebagai gejala patologis.

Peran Suster Aneh – Sebuah Analisis Wanita Vampir di Dracula Bram Stoker

Ketiga wanita vampir yang mendiami daerah yang lebih terpencil di kastil Count Dracula adalah sangat penting bagi narasi. Penggambaran Stoker tentang mereka dapat dianggap sebagai mimpi buruk paling buruk di Victoria tentang kewanitaan. Reaksi Jonathan Harker setelah pertemuannya dengan mereka juga menyampaikan kecemasan akhir abad kesembilan belas tentang feminisasi laki-laki.

Identitas gender perempuan didefinisikan secara sempit dalam masyarakat Victorian. Wanita umumnya dianggap dari dua jenis, baik istri dan ibu yang menyayanginya, atau wanita yang jatuh. Para wanita vampir, atau 'saudara perempuan aneh', seperti Harker menyebut mereka – merujuk ketiga penyihir dari Macbeth – Bisa dianggap sebagai sastra yang ekuivalen berlebihan dari para wanita yang jatuh ini. Dengan "gigi putih cemerlang" mereka (hal.37) dan "bibir menggairahkan" (hal.37), mereka digambarkan sebagai makhluk seksual yang terang-terangan. Penampilan dan tingkah laku mereka sangat berbeda dengan tunangan Jonathan, Mina yang berbudi luhur, yang ia gambarkan sebagai "tidak sama" (hal.53) dengan wanita vampir.

Selama rayuannya, reaksi Jonathan terhadap saudara-saudara perempuan yang aneh itu jelas ambivalen: "Ada bualan yang disengaja yang mendebarkan dan menjijikkan" (hal.38). Dia bertemu dengan mereka di kamar yang luas, Castle Dracula, sementara dalam keadaan kesadaran yang ambigu, sebuah motif umum dalam sastra Gothic: "Saya kira saya pasti tertidur; saya harap begitu, tapi saya takut, karena semua yang mengikuti itu mengejutkan. nyata "(hal.37). Dilihat dari dalam konteks Victoria, Harker digambarkan dalam posisi yang agak feminin, dengan peran gender terbalik, karena ia adalah pria yang digoda oleh wanita, ketika di masyarakat abad kesembilan belas orang akan diharapkan untuk mengambil peran sebagai penggoda.

Dapat diperdebatkan bahwa tindakan para wanita vampir dalam rayuan mereka tentang Harker mewakili kecemasan yang baru ditemukan tentang munculnya Wanita Baru. The New Woman adalah tipe wanita yang menantang gagasan Victorian yang berlaku di masa depan. Meskipun Mina dapat dianggap sebagai Perempuan Baru, dengan kemandirian keuangannya yang diperoleh dari berkarier sebelum menikah, ia membahas kelas wanita ini dengan jijik. Mengenai sikap untuk menikah, dia menyatakan bahwa "Saya kira Wanita Baru tidak akan merendahkan di masa depan untuk menerima; dia akan melakukan pengajuan sendiri" (hlm.89). Tampaknya bahwa dalam rayuan mereka tentang Harker, vampir wanita bisa dianggap Wanita Baru mengingat komentar Mina.

Dalam konteks sastra Gothic, Stoker menghadapi beberapa konvensi, salah satunya adalah melalui peran Jonathan Harker di istana Dracula. Dalam novel Gothic abad kedelapan belas, seperti pengaruh Ann Radcliffe Misteri Udolpho, itu adalah wanita muda – dari 'sensitivitas gemetar' dan banyak yang pingsan – yang menemukan dirinya terjerat di kastil terpencil dan pada belas kasihan predator laki-laki. Di Drakula Stoker telah menumbangkan konvensi dengan memiliki karakter laki-laki dalam peran ini, detail yang dikonsolidasikan oleh reaksi Harker terhadap pertemuannya yang mengerikan dengan para wanita vampir: "horor menguasaiku, dan aku jatuh pingsan" (p.39). Dia adalah seorang pria dengan asumsi peran yang biasanya ditempati oleh wanita dalam narasi Gothic.

Peran Mina sebagai Wanita Baru didukung lebih jauh selama pertemuannya dengan para sister aneh di kemudian hari dalam cerita. Para wanita vampir ditunjukkan untuk mengisyaratkan kepada Mina, merujuk padanya sebagai 'saudari' dalam undangan mereka untuk bergabung dengan barisan mereka.

"Penderitaan penantian yang menyenangkan" Jonathan (hal.38) ketika digoda oleh vampir bergema dalam kecemasan Van Helsing sendiri ketika mengintai wanita undead. Dia juga mencatat daya tarik seksual perempuan dengan nada yang mirip dengan Harker: "Dia sangat adil untuk dilihat, begitu cantik, begitu indah menggairahkan", (hal.370). Jika maskulinitas Victorian dapat diruntuhkan melalui ancaman yang ditimbulkan oleh wanita yang menarik secara seksual, maka Van Helsing mengintai vampir perempuan dapat dianggap sebagai penegasan kembali patriarki laki-laki.

Perempuan di Kolonial Amerika Latin

Peran perempuan di Amerika Latin kolonial sangat ditentukan oleh kelompok ras dan kelas sosial mana mereka dilahirkan. Di dalam bukunya, The Women of Colonial Amerika Latin, Susan Migden Socolow mengidentifikasi faktor tambahan yang menyebabkan perbedaan dalam kehidupan perempuan. Faktor-faktor lain termasuk "demografi, penyebab kehidupan, variasi spasial, ekonomi lokal, norma dan realitas, dan berubah dari waktu ke waktu" (Socolow 1).

Socolow berpendapat bahwa di antara variabel tambahan ini, demografi adalah yang paling penting. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa "rasio laki-laki terhadap perempuan dapat meningkatkan atau membatasi pilihan perempuan" (Socolow 2). Pengalaman wanita juga berubah saat mereka tumbuh dewasa dan pindah ke peran yang berbeda dalam hidup, misalnya dari masa kanak-kanak hingga pernikahan menjadi janda. Perekonomian daerah tempat tinggal perempuan juga berpengaruh pada mereka, karena perempuan di daerah yang lebih sejahtera (terutama perempuan elit) hidup lebih nyaman daripada rekan-rekan mereka di daerah yang kurang makmur. Socolow berpendapat bahwa para wanita ini tidak selalu mengikuti ideal sosial wanita yang dikenakan oleh masyarakat patriarkal, dan tentu saja ada cita-cita yang berbeda untuk setiap ras dan kelas wanita. Dan terakhir, cita-cita wanita ini, dalam beberapa hal, berubah seiring waktu.

Cita-cita sosial untuk wanita Iberia, di Dunia Lama dan Baru, sangat dipengaruhi oleh tradisi Islam, yang untuk menjaga perempuan tetap terkurung di rumah. Keperawanan perempuan pada saat pernikahan juga berdampak pada kehormatan keluarga dan dipantau secara ketat. Ini terutama berlaku untuk para wanita di elit Spanyol, meskipun banyak wanita menemukan cara untuk menghindari pendamping mereka untuk bertemu kekasih mereka, sebagaimana dibuktikan oleh jumlah anak-anak Spanyol yang ditinggalkan. Penyelamatan perempuan Iberia ini merupakan sebuah berkah dan kutukan; sementara mereka tidak memiliki kebebasan untuk bergerak seperti yang dilakukan oleh perempuan kelas bawah, mereka tidak luput dari stigma sosial yang melekat pada perempuan yang muncul di jalanan. Juga perempuan Iberia ini tidak diharapkan bekerja, paling tidak di luar rumah. Perempuan elit tidak melakukan pekerjaan sama sekali, selain mengawasi pekerjaan pembantu rumah tangga dan budak. Wanita Iberia juga mendapat manfaat dari hukum seperti perkawinan dan hukum waris yang tidak diperluas ke kelompok ras dan kelas sosial lainnya.

Peran perempuan dalam pra-penaklukan Amerika Latin bervariasi menurut kelompok etnis yang dimilikinya, tetapi banyak masyarakat asli "mengendalikan seksualitas perempuan dengan cara yang sangat mirip dengan Spanyol" (Socolow 19). Tidak seperti warisan Spanyol dan hukum properti, "umumnya tanah hanya dimiliki oleh laki-laki" tetapi perempuan dapat memiliki harta yang dapat dipindahkan (Socolow 21). Juga seperti Spanyol, masyarakat adat memiliki pembagian kerja seksual yang ketat, meskipun pandangan mereka tentang apa yang perempuan dan buruh laki-laki berbeda dari orang Spanyol, dan bahkan dari daerah ke wilayah.

Setelah kedatangan orang-orang Spanyol, peran perempuan pribumi berubah secara dramatis. Para perempuan elit pribumi menjadi kandidat perkawinan yang menarik bagi laki-laki non-elit Spanyol, karena perempuan-perempuan ini membawa peningkatan status sosial dan kekayaan pada pernikahan. Laki-laki elit Spanyol (orang-orang yang berpartisipasi dalam penaklukan) mengambil perempuan elit pribumi sebagai selir, tetapi biasanya tidak menikahi mereka. Perempuan non-elit mengalami masa yang lebih sulit karena mereka dilecehkan secara seksual dan ekonomi oleh penakluk Spanyol.

Wanita Mestiza (mereka yang lahir dari serikat Spanyol-India) juga merupakan pasangan yang berpotensi untuk menikah, terutama mereka yang "mewarisi dari ayah penakluk mereka" (Socolow 37). Socolow berpendapat bahwa kekayaan "mestizas" dan status sosial yang dirasakan mengatasi masalah yang mungkin terkait dengan legitimasi dan ras "(Socolow 37). Banyak mestizia miskin menjadi selir bagi orang-orang Spanyol, sampai perempuan Iberia menjadi banyak di Amerika Latin. Ketika Amerika Latin menjadi lebih mantap, para perempuan mestiza menemukan "penerimaan mereka ke dalam masyarakat Spanyol semakin sulit" (Socolow 38).

Tidak seperti wanita Iberia, sebagian besar perempuan pribumi dan mestiza dipaksa bekerja untuk bertahan hidup dan membayar pajak upeti mereka. Perempuan yang muncul di depan umum sering dicurigai tidak bermoral dan kurang terhormat. Pekerjaan di luar rumah biasanya merupakan perpanjangan tugas perempuan di dalam rumah; yaitu, para wanita bekerja sebagai pembantu rumah tangga, bidan, "atau wiraswastawan, pembuat minuman ringan, tukang cuci, membersihkan wanita, penjahit, penenun, pembordir, perawat, dan koki" (Socolow 119).

Meskipun perempuan pribumi dieksploitasi secara seksual dan ekonomi, mereka memiliki beberapa hak hukum terhadap pelecehan, yang ditolak untuk diperbudak perempuan, yaitu perempuan Afrika. Wanita-wanita ini dianggap properti dan, dengan demikian, memiliki "kekuatan yang lebih sedikit untuk menahan dorongan seksual dari tuan mereka daripada wanita India" (Socolow 134). Meskipun ada undang-undang untuk melindungi budak dari pelecehan, dalam beberapa kasus di mana seorang wanita budak mengajukan keluhan, itu biasanya dipecat karena pengadilan "mendahulukan kesaksian orang kulit putih" (Socolow 134).

Namun, wanita yang diperbudak menikmati beberapa hak dan keistimewaan. Dalam banyak situasi, mereka diizinkan untuk menjual tenaga kerja mereka di kota-kota dan menyimpan sebagian dari pendapatan mereka untuk diri mereka sendiri. Ini memberi mereka kesempatan untuk menghemat uang untuk membeli kebebasan mereka. Perempuan budak lainnya dapat mencapai pembebasan dengan membentuk hubungan seksual dengan pemiliknya. Karena hubungan ini, banyak perempuan yang diperbudak adalah kepala rumah tangga, karena ayah untuk keturunan mulatto jarang diakui. Para budak perempuan didorong untuk menikah dengan mahkota Spanyol dan Gereja Katolik, meskipun sebagian besar pemilik kulit putih mereka menentang ini karena cenderung membuat penjualan budak menjadi lebih sulit. Namun, beberapa budak memang menikah tetapi biasanya mereka adalah budak dari "orang dengan status sosial yang lebih tinggi" (Socolow 135).

Para biarawan di Amerika Latin menawarkan beberapa kebebasan bagi para wanita Spanyol selama masa kolonial. Banyak wanita elit yang orang tuanya tidak mau atau tidak bisa memberikan mas kawin untuknya didorong untuk menjadi seorang biarawati. Pada saat ini, para calon biarawati harus berkulit putih dan memiliki "kemurnian darah" (Socolow 94). Biara yang dituntut membutuhkan mahar untuk diberikan kepada biara untuk mendukung perempuan itu; perempuan Spanyol yang miskin "diberi izin khusus untuk meminta sedekah guna mengumpulkan mahar jilbab wajib" (Socolow 96).

Biara itu disusun secara hierarkis, terdiri dari biarawati berjilbab hitam (yang merupakan wanita elit) dan biarawati berjilbab putih. Biara-biara yang disingkirkan tidak membutuhkan mahar, tetapi meminta "penghasilan tahunan untuk mendukung biarawati" (Socolow 97). Biara yang ditempa memungkinkan biarawati dengan properti untuk mengelola kepemilikan mereka juga, yang biasanya tidak diizinkan di komunitas luar. Biarawati diizinkan memiliki budak dan pelayan di biara dengan mereka. Para biarawan juga memiliki kesempatan pendidikan bagi perempuan bahwa mereka tidak didorong untuk mengejar di masyarakat kolonial. Biara-biara menjadi tempat perlindungan bagi perempuan dan anak perempuan "yang membutuhkan perlindungan, tempat tinggal, dan dukungan terlepas dari keadaan perkawinan mereka" (Socolow 103). Di masa-masa kemudian, biara-biara yang dirancang untuk ras dan kelas lain dibuka di Amerika Latin, meskipun ada tentangan dari biarawati-biarawati elit Spanyol.

Banyak perubahan terjadi selama kehidupan perempuan ini, tetapi tingkat perubahan sangat ditentukan oleh ras dan kelas mana dia berasal. Selama periode Pencerahan di Eropa, pendidikan wanita menjadi lebih populer. Namun di kolonial Amerika Latin, pendidikan ini terbatas pada perempuan elit dan hanya terlibat pendidikan dalam tanggung jawab rumah tangga dengan cukup membaca dan menulis sehingga mereka bisa memahami pelajaran agama mereka. Kelas bawah sebagian besar masih buta huruf.

Socolow, Susan Migden. The Women of Colonial Amerika Latin. Cambridge University Press, 2000.